Pinjam – Meminjam

Mungkin judul diatas udah nggak asing dalam kehidupan kita. Sering banget terjadi disekeliling kita, bahkan mungkin kita pribadi juga pernah terlibat dalam aktivitas tersebut. Pinjam – meminjam disini pada umumnya dalam bentuk uang atau barang.

Pinjam – meminjam bukan hanya terjadi dikalangan orang dewasa / tua, dari anak – anak juga mungkin sudah mengenal hal ini, misalnya pinjem mainan temen. Kalo dulu gw ingetnya pinjem sepeda temen buat belajar naik sepeda, dan setelah mahir baru dibeliin sepeda deh  🙂 .

Semakin meningkatnya umur dan berubahnya lingkungan pergaulan, dari masa bermain lanjut ke lingkungan sekolah, maka pinjam-meminjampun semakin sering terjadi, seperti pinjem buku catetan ( ini salah satu bentuk modus juga untuk pedekate hahahha ), pena, pensil, tip-ex ( eeh masih ada gk ya sekarang ), penggaris dll… naaah yang printilan – printilan begitu tuh walaupun terkesan sepele tapi terkadang yang minjem nggak tau diri, suka ngilangin, atau sengaja lupa balikin ( gw salah satu korban ) dan ntar ujung2nya pulang ke rumah suka diomelin ortu karena sering banget minta dibeliin pena, pensil, ti-ex lagi padahal belum lama baru beli. 

Gw termasuk orang yang pelit hemat dalam menggunakan barang yang gw punya, jadi barang-barang yang mau dipinjemin suka ngeliat orangnya dulu, bisa nggak ini orang dipercaya untuk pakai barnag yang gw punya :D. Naah yang namanya Abegeh kan yah suka tuh beli majalah remaja, mengikuti zaman gitu deh ceritanya :p, jadi jadi setiap majalah yang gw beli gw sampulin plastik tuh biar nggak lecek, trus gw dari dulu punya kebiasaan nggak ngelipet majalah kalo ngebaca supaya nggak ada bekas lipatan dan majalahnya tetap rapi. Gw terkenal banget dulu zaman sekolah pelit minjemin majalah hahahhaa, yah alesannya itu tadi gw takut majalah gw lecek, ya namapuuun masih anak sekolah yaaks jadi beli majalahnya hasil penghematan uang  jajan ( tapi lebih sering dibeliin bokap sih :p ) sayang aja gitu majalah yang udah mahal2 dibeli lecek begitu aja. Tapi terkadang gw juga kecolongan minjemin ke teman yang nggak bertanggung jawab, sampai sekarang kalo ngeliat profil dia di FB masih inget kalo majalah gw yang dia pinjem nggak dibalikin! nyebelin banget sih waktu itu, banyak banget alesannya setiap gw tagih majalah… mungkin bagi sebagian orang hal seperti ini nggak penting tapi bagi gw penting banget :p . Sampai sekarang majalah-majalah gw masih tersimpan rapi di rumah ortu, nggak ada niat mau ngeloakin, ntar mau buat dibaca-baca lagi atau kalo di kasih rejeki jodoh dan dapat anak mau dikasih ke anak gw aja 🙂 .

Seiring berjalannya waktu, pinjam meminjam bukan lagi dalam bentuk hal-hal “kecil” tapi sudah melibatkan hal-hal “besar”  apalagi kalo bukan uang.

Kalo udah ngomongin pinjam meminjam uang rasanya sangat sensitif bagi gw pribadi. Jujur sampai sekarang gw sangat menghindari dan kalo bisa jangan pernah terlibat pinjam atau meminjamkan uang kepada teman! 

Kenapa begitu?!

Ya karena dengan  uang , sesuatu yang tadinya baik bisa jadi tidak baik. kita bisa kehilangan teman karenanya. Mungkin dana yang dipinjam nggak seberapa, tapi kalo si peminjam ingkar janji dari waktu yang telah dia janjikan untuk mengembalikan uang atau malah tiba-tiba kena “amnesia” , ujung-ujungnya kita juga jadi males untuk berurusan dengan dia lagi.  Menurut gw lebih baik jujur atau berbohong (meski dosa ) mengatakan bahwa kita nggak punya dana untuk di pinjamkan dari pada harus kehilangan teman atau sahabat. Zaman sekarang orang punya 1001 alasan untuk meminjam duit, dan gw liat ini dari lingkungan sekitar, dana yang dipinjem tidak pernah dikembalikan sesuai dengan waktu yang telah dijanjikan, dan mereka juga menggunakan 1001 alasan kenapa telat bayar  *sigh. 

Kok kesannya tega banget sih Nin??? nggak ada rasa kasihan gitu?

Yah tega nggak tega sih, dari pada nanti ujung-ujungnya kesel dan nggak enak hati. Tapi bukan berarti kita bisa pukul rata terhadap semua orang yang akan meminjam. Mungkin ada segelitir orang yang memang bener-bener butuh dan kita udah tau bener pribadinya seperti apa, jadi mungkin masih bisa dipertimbangkan.

Mengenai pinjam meminjam uang ini, kalo gw bilang juga harus ada aturannya. Harus ngeliat kepada siapa kita pinjam / meminjamkan dana, berapa besar yang diperlukan dan alasan apa yang harus dipergunakan ( seandainya keperluan tersebut bukan untuk hal yang darurat/mendesak).

Kenapa begitu?

Baru – baru ini gw di mintai tolong oleh kenalan ( bukan teman karena gw hanya beberapa kali ketemu dia ), dia bermaksud untuk pinjam uang ke gw, dan hal ini bukan untuk pertama kalinya. Di pertengahan Januari kemarin juga dia meminta hal yang sama, dan kalo gw liat tanggal peminjaman ini berdekatan, sama-sama di pertengahan bulan. 

Di saat pinjam pertama kali, gw nggak kasih dengan alesan gw juga lagi butuh dana untuk mudik ke Pekanbaru, dan untuk peminjaman yang kedua kalinya dia kekeuh banget menghubungi gw, dari bbm, sms sampai telp ( tapi gw nggak angkat karena kebetulan nggak bawa hp tersebut ) sampai akhirnya gw hanya balas sms begini ” wuaah kenapa pinjemnya selalu ditanggal segini, emang mendesak banget yak?”  bagi gw itu udah penolakan secara halus, tapi mungkin karena ada kalimat pertanyaan di belakangnya jadi dia beranggapan gw masih ada harapan untuk meminjamkan dana, dan dia membalasnya seperti ini ” Mbak nin… yang tadi saya sms ada nggak?” , yang akhirnya gw nggak jawab sampai sekarang.

Mungkin gw terkesan tega, sombong, jahat atau apalah itu namanya, tapi gw punya alasan untuk menolak membantu dia karena ;

1. Gw kenal dia hanya sebatas untuk urusan pekerjaan, dan kita hanya pernah tatap muka beberapa kali, dimana rumahnya, siapa keluarganya gw juga nggak tau.

2. Kenapa dia nggak pinjem ke teman-temannya??? yang memang lingkungan pergaulan dia?!

3. Dia sudah berkeluarga, mana suaminya?

4. Alesan yang dia pakai menurut gw nggak masuk akal, untuk bulan Januari dia bilang butuh dana karena neneknya tiba2 sakit, dan di bulan Februari ini dia bilang tiba2 ayah mertuanya kena stroke, hhmmm…. yah namanya juga musibah siapa yang tau dan siapa yang mau, tapi ya itu tadi menurut gw alasan yang dia pakai nggak terlalu meyakinkan bagi gw.

5. Naah yang paling bikin gw yakin untuk tidak meminjamkan adalah, tanggal peminjaman selalu berdekatan, di pertengahan bulan.

Jadi bagi gw kalo udah berurusan dengan pinjam meminjam khususnya uang harus bener-bener hati-hati, apalagi melibatkan orang-orang yang kita kenal. 

 

 

 

Advertisements

5 thoughts on “Pinjam – Meminjam

  1. berdasarkan pengalaman… temenku pas SMA minjem uang ga dibalikin berlagak lupa (dan dia bilang ke temennya aku kan uangnya banyak jadi uang 20rb ga masuk itungan makanya ngga usah dibalikin juga ga papa) padahal kita masih ketemuan sampe lulus SMA… sekarang daku peliiit banget kalo soal pinjem meminjem XD
    terutama buku juga tuh hwehehehe

    • Tuuuhkan dari jaman sekolah aja udah berani minjen trus gk dibalikin pula… awalnya nominalnya kecil lama2 ntar bisa besar tuh dan jd kebiasaan, beuuh terkadang tuh bukan masalah nominalnya tp masalah tanggung jawabnya sipeminjam… kadang yg nyebelin tuh begitu, giliran minjem mulutnya manis banget naah waktu mau balikin kaya kita yg pny utang ke mereka #curcol :p

  2. aku juga pelit banget kalo soal minjemin duit Nin, soalnya seringkali yg pinjem duit nggak bertanggung jawab. sementara aku kan duit juga gak tumbuh di pohon, kerja keras buat dapetinnya….gondok kalo dipinjem oleh org yg ga bertanggung jawab

  3. gua juga paling gak mau minjemin duit. ntar malah jadi gak enak buntutnya, jadi mendingan enggak deh…

    dulu jaman sekolah sih paling ribet kalo buku catetan dipinjem temen. mana sering pula. trus sebelnya kalo temennya gak bertanggung jawab, bukunya gak dibalik2in. sementara gua kan pikun orangnya. giliran mau ulangan, catetan gua gak ada. plus lupa siapa yang minjem. huahahaha.

  4. di kampusku sering banget terjadi pinjem meminjam.. mayoritas sih alat, dan biasanya klo udah ilang ya hrs ikhlas pdahal kebanyakan harganya gak murah…
    pinjem2 uang jg biasa, soalnya gak semua org bw cash banyak atau sempet ke atm, di kampus ada temen yg dpt julukan ATM berjalan, hehehe, untungnya aku blum pernah dgr ada kasus yang gak bs ditagih, soalnya emang gak niat utk tipu-tipu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s